New York Times – Korean Pop’s Singular Mélange

2NE1, Korean-Pop Group, di Prudential Center di Newark

NEWARK — Mereka menunggu dengan sabar, ribuan dari mereka, di luar Prudential Center pada Jumat malam. Kebanyakan dari mereka adalah anak muda, kombinasi dari futuristic cool dan slightly awkward.

Mereka adalah fans k-pop, disini untuk penampilan pertama 2NE1 di Amerika, K-Pop — itu adalah Korean Pop —. Dan mereka dibuat menunggu, sayangnya, untuk alasan yang tidak dijelaskan, juga butuh waktu lama sampai 2NE1 ( “twenty-one” / “to anyone”) naik panggung. Ada satu laporan bahwa ada fangirl yang menangis dan akhirnya menyerah, dan kerumunan yang memenuhi trotoar akhirnya perlahan-lahan diarahkan ke kursi, untuk menghindari hujan.

Para anggota 2NE1 menanti mereka, naik panggung dengan memakai jaket track dengan nama mereka — CL, Dara, Minzy, Bom — disemprotkan dengan cat di belakang mereka, untuk band, wajah mereka sendiri di  airbrush. (Pakaian di konser mereka didisain oleh Jeremy Scott).

“Aku akan membuat acara ini layak untuk ditunggu,” CL meyakinkan penggemarnya, group ini memulai dengan  “Clap Your Hands,” yang terdengar seperti salinan dari mid-2000s up-tempo R&B, dan backup dancer membuat penampilan yang bisa saja seperti “Breakin’ 2: Electric Boogaloo.”

K-Pop bergerak menyebar lebih cepat dari kapitalisme akhir, hibridisasi gaya dan suara berputar dengan cepat. Di dunia ini, berbagai group baru diluncurkan oleh agensi kaya. YG Entertainment adalah yang berada di belakang 2NE1, yang dalam tiga tahun terakhir telah menjadi sukses besar. (Group ini baru saja di iklan baru Adidas Originals bersama Nicki Minaj.)

2NE1 adalah girl group seperti Destiny’s Child atau Spice Girls, tetapi juga mencakup banyak rap dan beberapa reggae, juga dengan dance yang lebih beda. Seperti kebanyakan kontemporer K-pop, grup meminjam dari banyak gaya Amerika dan Eropa, tetapi tidak berhasil untuk membawa sidik jari – melange adalah estetika signature K-pop.

Selama 2 jam pertunjukkan sangat mengesankan. Menampilkan berbagai genre. Ketika group ini mendesak untuk berpesta, atau boy-craziness, itu meyakinkan.

CL adalah spark plug, rap dengan dengan attitude dan menyanyi  dengan menggertak dan mencari sorotan yang paling agresif. Selama gilirannya solo,  dia mock-DJ Rihanna “We Found Love” di platform tinggi di atas panggung.

Tapi Minzy, yang tidak terlalu menonjol di awal acara, menjadi anchor group, bernyanyi dengan kepercayaan diri dan nada yang kaya, dan bahkan menari dengan hiperaktif dengan para dancer. Selama giliran solo dia break-danced dengan Missy Elliott’s “I’m Really Hot.”

Dara, dengan setengah kepalanya dicukur, adalah yang paling pemalu di group. Dia bernyanyi dengan tone yang setipis beludru dengan aksen terbaik. Bom, untuk bagian nya, bertujuan lebih tinggi, dengan vokal ambisius yang tidak selalu mencapai nada dengan tepat. Dia tampil kurang mantap malam itu. Tiap kali group meninggalkan panggung dia yang terakhir mengikuti dan terlihat bingung, namun tetap melakukan bagiannya dengan baik.

2NE1 didukung oleh band yang sebagian besar perempuan, yang menyuntikkan perkembangan dari keterampilan nyata di tengah tuntutan musik yang lebih. Bersinar dengan restrained pop-house dari “In the Club,” dan juga Kylie Minogue-esque disko dari “Stay Together” dan  “I Love You.”

Lagu-lagu disajikan dengan fashion yang besar, terima kasih untuk selusin backup dancer dan  video layar proyeksi. Selama “Pretty Boy,” dancer laki-laki melepas kaosnya, satu demi satu, dan salah satu dari mereka berjalan di panggung berbentu U dengan bola Flaming Lips-style.

Meskipun semua peragaan kemewahan, masih ada sesuatu yang sedikit belum selesai tentang performa ini, dengan penekanan pada skala dan tontonan, bukan pada polesan dan kemahiran. Ada tarian yang tidak dieksekusi oleh mereka dengan baik dan beberapa vocal terdengar goyang.

Pada encore 2NE1 menampilkan  “I Don’t Care” — reggae-less — dan ditutup dengan  hit single “I Am The Best,” salah satu lagu yang paling dinamis, semua synths squelchy dan drum dan vokal kasar tapi licin. Pada titik ini mereka berpakaian santai, menyusul kaus basket berkilauan dan legging psychedelic, seperti melihat mereka dengan piyama. Dan setelah itu konser berakhir.

Source: The New York Times

Terjemahan : ARBA

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s